akan Diselidiki melalui Bukti Chat Hana Hanifah Berpeluang Besar Jadi Tersangka Prostitusi Online

Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko, menerangkan Hana Hanifah memiliki peluang besar menjadi tersangka dalam kasus prostitusi online yang menyeret namanya. "Mungkin sangat mungkin," tegas Riko, Rabu (15/7/2020), dikutip dari . Riko mengatakan pihak kepolisian saat ini menyelidiki kemungkinan Hana Hanifah menawarkan diri pada pesanan.

Ia juga menyebutkan pihaknya sudah menemukan beberapa bukti chat ke sejumlah orang yang telah menerima transferan. Meski begitu, Riko mengaku belum berani menyimpulkan hasilnya. "Itu yang sedang kita dalami apakah yang bersangkutan itu lewat jasa muncikari atau langsung bertransaksi dengan orang orang tersebut," ungkap Riko.

"Karena kita menemukan beberapa bukti dia ada chat ke beberapa orang yang menerima transferan tapi kami belum berani menyimpulkan," bebernya. Jika sesuai rencana, Hana pulang ke Jakarta pada Rabu siang tadi. "Iya jika tidak ada halangan hari ini flight ke Jakarta," ungkap manajer Hana Hanifah, Nicco Aditya, Rabu, dilansir .

Diketahui, saat ini Hana Hanifah masih berstatus sebagai saksi dan korban perdangan orang. Polisi sendiri telah menetapkan dua tersangka, R dan J, terkait kasus prostitusi online yang menyeret nama Hana. Merupakan fotografer yang berperan sebagai muncikari Hana Hanifah.

Sementara R adalah driver taksi online yang mengurus Hana selama di Medan. Mendapat imbalan sebesar Rp 4 juta dari J untuk mengurus Hana. Sosok J, muncikari Hana Hanifah, kini menjadi buron setelah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus prostitusi online.

Yang berprofesi sebagai fotografer ini diduga masih berada di Jakarta. Tak hanya J, R yang merupakan driver taksi online juga ditetapkan sebagai tersangka. R, warga Medan, diduga menjadi anak buah J yang mengurus Hana Hanifah selama berada di Medan.

Dari J, R diketahui mendapat imbalan sebesar Rp 4 juta. "Berdasarkan hasil gelar perkara, kita menetapkan saudara R sebagai tersangka karena peran saudara R ini menjemput saksi HH ke bandara menuju TKP dan membantu saksi HH di Kota Medan," terang Riko. "Tersangka R dijanjikan uang untuk mengurus saksi H sebesar Rp 4 juta selama di Medan," lanjutnya.

Berdasarkan keterangan Hana Hanifah, ia dan J sering bertemu di sebuah kafe di wilayah Senayan. "Jadi profesi J ini sebagai fotografer, jadi pelaku ini sering bertemu dengan HH di kafe dekat Senayan," terang Riko. Meski begitu, Riko tak menjelaskan secara detail mengenai pertemuan Hana dan J tersebut.

Terkait kasus prostitusi online, R dan J dijerat Pasal 2 UU Tahun 2007. Keduanya terancam hukuman paling lama 15 tahun penjara dan denda hingga Rp 600 juta. "Berdasarkan gelar kasus terhadap saudara R dan J dijadikan tersangka sesuai Pasal 2 Undang Undang Nomor 21 tahun 2007 dengan ancaman hukuman 3 tahun dan maksimal 15 tahun yaitu tentang tindak pidana perdagangan orang," beber Riko.

Artis FTV Hana Hanifah diketahui terjun ke dunia prostitusi online selama satu tahun. Menurut pengakuan Hana sendiri, ia tergiur keuntungan yang besar sehingga akhirnya memutuskan melakukan prostitusi. "Dia melakukan kegiatan ini pengakuannya satu tahun," ungkap Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko, dilansir .

"Alasannya karena menjanjikan keuntungan ekonomi yang sangat besar," imbuhnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *