Bisakah Terinfeksi Lagi Jika Sudah Pernah Terpapar Virus Corona? Ini Jawabannya

Virus corona atauCovid 19,telah menginfeksi lebih dari 80.000 orang di seluruh dunia. Virus corona menyebabkan sekitar 2.700 kematian, paling banyak di China. Saat ini sudah ada 11 kematian karena virus corona di Italia.

Pemerintah Italia, telah melarang perjalanan di hampir semua kota di sana. Setelah wabah mematikan inimasuk ke London, sejumlah pakar menerangkan tentang potensi penyebaran virus ini. Dr Babak Ashrafi asal Inggris, mengatakan bahwa para ahli belum tahu kepastian terkait hal ini.

"Karena jenis virus corona ini baru, kami tidak memiliki cukup data untuk memahami berapa lama kekebalan tubuh bisa bertahan setelah infeksi awal," terangnya. "Para ahli tengah sibuk mengumpulkan informasi dari mereka yang telah terinfeksi." "Gunanya, untuk melihat seberapa baik sistem imun tubuh mereka, dan berapa lama mereka akan tetap kebal," tambahnya.

Menurut Ashrafi, tubuh manusia akan menyesuaikan ketika sebuah virus masuk ke dalam tubuh. Tubuh akan belajar cara melawan benda asing itu, dan menghindari timbulnya gejala lagi. "Namun, seperti pikiran kita, tubuh juga bisa melupakan ini dari waktu ke waktu."

"Kekebalan juga dapat hilang seiring waktu, setelah infeksi," ujarnya. Sementara itu, seorang Profesor Penyakit Menular dari Medical School Singapura, Eng Eong Ooi juga mengamini hal ini. Katanya, hal ini belum bisa dipastikan karena terlalu dini untuk mengetahui seberapa lama seseorang bisa aman dari virus corona jika tubuh tidak melawannya, dilansir dari USA Today.

"Peradangan tampaknya menjadi penyebab Covid 19 parah. Ini juga membantu pembentukan sistem imun," ujarnya. Menurutnya, belum ada kesimpulan pasti terkait bisa tidaknya tubuh terpapar lagi jika pernah sekali terinfeksi. "Saya pikir kesimpulan apapun masih prematur. Akan membutuhkan studi dahulu," tambah Eng.

Direktur Pencegahan dan Perawatan Pneumonia di Rumah Sakit Persahabatan China Jepang di Beijing, Li QinGyuan mengatakan bahwa tubuh manusia yang terinfeksi akan menghasilkan antibodi untuk melawan virus. Kendati demikian, Li menekankan pentingnya bagi orang yang menderita virus corona untuk selalu manjaga kebersihan. Cara paling sederhana adalah dengan mencuci tangan.

Kendati demikian, antibodi itu tidak bisa bertahan lama untuk beberapa orang. "Pada individu tertentu, antibodi tidak dapat bertahan lama." Li menilai, mungkin sekali bila seseorang yang pernah terinfeksi corona lalu terpapar lagi.

"Bagi banyak pasien yang sudah sembuh, ada kemungkinan untuk kambuh," ujarnya. Menurutnya, orang yang diyakini akan kambuh lagi adalah dia yang menunjukkan gejala paling intens. Bagaimanapun juga, penyebaran virus mungkin saja terjadi sebelum gejala itu muncul. Salah satu upaya pencegahan dilakukan sejumlah ahli di Inggris.

Mereka mengimbau masyarakat untuk menggunakan tisu atau sapu tangan untuk menutupi mulut mereka ketika bersin. Selain itu, juga berguna untuk menghindari kontak langsung antara mulut dan hidung dengan tangan. Jika menggunakan tisu, langsung buang setelah pemakaian pertama.

Cuci tangan secara teratur dengan sabun dan air secara rutin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *