Pelanggaran Hak atas Tayangan Liga Primer Inggris Besar dan Masif, Mola TV: Mencoreng Nama Indonesia

Kuasa Hukum Mola TV, Uba Rialin mengungakpkan jumlah pelaku pelanggaran hak atas tayangan Liga Primer Inggris sangat besar dan masif. Uba Rialin menegaskan pelaku ilegal streaming akan ditendak tegas berdasar hukum yang berlaku. Seperti diektahui, PT Global Media Visual (MOLA TV) merupakan pemegang lisensi tunggal atas tayangan sepak bola Liga Primer Inggris untuk musim kompetisi/seasons 2019/20, 2020/21, dan 2021/22 di wilayah Indonesia dan Timor Leste.

"Angka persisnya saya lupa tetapi kita sudah punya datanya. Jumlahnya bisa terus bertambah, sedang kita telaah," ungkap Rialin melalui siaran persnya. Menurutnya, tindakan pelanggaran hak atas tayangan siaran Liga Primer Inggris dapat mencoreng nama Indonesia. "Nama Indonesia juga bisa tercoreng karena kita sudah dipercaya untuk menjadi pemegang hak lisensi tunggal," tegas Uba Rialin.

Railin menyebut, pelaku pelnggaran dapat dijerat dengan ancaman pidana maksimal hingga 4 tahun penjara dan denda hingga satu milyar rupiah. "Dapat dijerat Pasal 113 ayat (3) jo. Pasal 9 huruf ayat (1) Undang Undang No. 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta dengan ancaman pidana maksimal hingga 4 (empat) tahun penjara dan denda hingga Rp.1.000.000.000 (satu milyar rupiah)," terangnya. Ia pun mengingatkan kepada pihak yang selama ini menayangkan siaran liga Inggris secara ilegal, untuk segera menghentikan tindakan tersebut.

Kuasa hukum Mola TV menyebut ada banyak macam pelanggaran hak atas tayangan siaran Liga Primer Inggris di Indonesia. Pelanggaran tersebut dintaranya berupa illegal streaming, penyiaran siaran secara ilegal oleh TV kabel daerah, kegiatan nontong bareng, penjualan android box hingga fly tiket. Menurutnya banyak hal diatas yang kesemuanya terkait dengan tayangan Sepak Bola Liga Primer Inggris dan dilakukan tanpa izin tertulis dari pihak MOLA TV.

Saat ini, pihak Mola TV telah melaporkan sejumlah operator TV Kabel di daerah yang mencuri siaran secara ilegal. Mola TV melalui kuasa hukumnya, bersama penegak hukum telah melakukan penindakan kepada pihak yang melakukan pelanggaran hak atas tayangan siaran Liga Primer Inggris terhadap PT Global Media Visual (MOLA TV). Mola TV bersama aparat penegak hukum telah melakukan sidak terhadap para pelaku illegal streaming.

Diantaranya yakni www.koragoll.com, www.tvxoe.com, www.shootgol.net, www.tvball7.com, www.tvball7.xyz, www.bosball.com, dan www.indiostv.com di berbagai daerah di Jakarta dan Jawa Barat. Dalam sidaknya, dijelaskan kuasa hukum Mola TV, mengungkpkan telah mengamankan sejumlah barang bukti. Diantaranya yakni perangkat komputer yang digunakan para terduga pelaku serta bukti transaksi keuangan hasil dari perbuatan tersebut.

“Kami sudah bersikap kooperatif dan melakukan upaya persuasif namun mereka tetap melanggar. Terpaksa kita harus tegas," terang Kuasa Hukum Mola TV, Uba Rialin. Langkah ini diambil karena pihaknya tak mau sembarangan terkait penegakan hukum. "Langkah ini sebagai bukti kalau kita tidak mau neko neko terkait penegakan hukum.

Bukan hanya dari sisi pidana dan ekonomi saja, nama Indonesia juga bisa tercoreng," jelas Rialin. Sebelumnya, Rialin menyebut telah melayangkan somasi terlebih dahulu pada terduga pelaku illegal streaming. Namun, menurutnya pihak terkait tidak bersikap kooperatif dan hanya menganggap angin lalu.

"Perlu dipahami, kita bertindak sesuai prosedur. Karena, pada dasarnya saat melayangkan somasi, kita sebenarnya membuka pintu dialog dan kerja sama. Ternyata mereka juga menganggap angin lalu," ujar Rialin. Ia pun mengingatkan kepada pihak yang selama ini menayangkan siaran liga Inggris secara ilegal, untuk segera menghentikan tindakan tersebut. "Jika tidak, MOLA TV tidak akan segan segan melakukan tindakan hukum," tandas Rialin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *