Penginapan di Jepang Ini Tawarkan Sensasi Menginap di Rumah Samurai

Liburan ke Jepang bisa mencoba penginapan unik di sana. Di Jepang ada banyak penginapan kuno yang bisa digunakan traveler gunakan untuk menginap. Namun, saat liburan ke Jepang bisa juga mencoba penginapan lain seperti hotel dengan konsep rumah samurai.

Salah satunya adalah menginap di penginapan samurai tua di jantung kota prajurit di Little Kyoto yang berada diKakunodate, Prefektur Akita. Penginapan ini terpencil ini masih memiliki beberapa Pedang, baju besi, dan barang barang kuno untuk upacara. Biasanya jika anda ingin melihat pedang dan baju besi Jepang anda biasanya harus pergi ke museum.

Namun, koleksi beberapa katana yang menakjubkan tersebut ternyata juga ada di hotel ini. Tempat ini memang bukan bangunan biasa, melainkan sebuah gudang tua yang disediakan di kediaman keluarga samurai tua. Julukan Little Kyoto tersebut diberikan karenabanyak bangunanyang dilestarikan serta beberapa tempat tinggal samurai yang disebut Wanoi Kakunodate.

Tidak sepertihotelbiasa, Wanoi Kakunodate terdiri dari tiga "kura" atau "gudang" pribadi yang terpisah "Nishinomiyake Bushigura"; "Nishinomiyake Gakkogura" dan "Tanmonogura". Nishinomiyake mengacu pada keluarga samurai Nishinomiya yang sangat dihormati yang pernah memiliki tanah tempat bangunan itu berdiri, sementara Bushigura diterjemahkan menjadi "gudang prajurit", Gakkogura berarti "gudang penyimpanan" dan Tanmonogura berarti "gudang penyimpanan". Dilansir Soranews24, kami baru baru ini melakukan perjalanan ke Wanoi Kakunodate untuk bermalam, dan langsung pergi ke gedung Hotel Folkloro Kakunodate terdekat, di mana para tamu diminta untuk check in pada saat kedatangan.

Setelah check in, para tamu Wanoi dipandu ke kediaman pribadi mereka untuk malam itu, dan kami ditunjukkan ke Bushigura. Gudang tua dikenal karena pintu tebal, berat, gelap dan ketika kami melangkah ke dalam Bushigura. Pintu pintu yang berat tersebut hingga kini memang masih dipertahankan sehingga menambah kesan kuno.

Sebuah pintu geser kayu yang lebih modern disediakan untuk kepraktisan, dan ruang tamu utama dihiasi dengan perapian yang berfungsi di tengah ruangan dan beberapa tirai raksasa di dinding. Tirai tirai ini, biasanya terlihat mengelilingi pangkalan di medan perang samurai, memberi gudang kesatria kesatria instan, dan diakhiri dengan apik dengan seperangkat baju besi di sudut. Fitur dan ornamen yang berada di dalam gedung hampir keseluruhan memiliki arti penting, seperti penggunaan ekstensif karya birch tradisional, yang berkembang di Kakunodate sebagai kerajinan tangan untuk samurai berpangkat rendah.

Buku buku tua dan buku pelajaran sekolah yang mencakup mata pelajaran seperti geografi dan bahasa Inggris bagi samurai mudah juga masih ada. Selain itu ada juga tandu tua di dekat tangga yang mungkin digunakan oleh seorang daimyo atau samurai senior. Bushigura memiliki dua lantai, dengan kamar tidur yang terletak di lantai atas.

Berada di tempat ini merupakan kemewahan tersendiri, hal tersebut karena gedungini dipesan secara pribadi yang artinya saat anda memesan, anda akan memiliki seluruh tempat untuk diri sendiri. Tempat ini cukup bagus untuk tinggal pribadi dengan keluarga atau teman. Tamu hotel juga bisa merasakan tidur nyenyakdengan 2 tempat tidur berwarna putih yang bersih.

Kayu yang hangat, balok langit langit yang indah, dan pencahayaan yang dirancang dengan cerdik membuat gudang tua terasa hangat dan nyaman, sementara dinding tebal meredam suarasehingga membuattamu tak merasa bising dengan suara suara diluar hotel. Perpaduan harmonis antara kesan kuno dan modern juga tampak di tempat ini. Hotel ini menyediakan Wi Fi, AC, air panas, lemari es, dan pembuat kopi sehingga para tamu dapat menikmati malam dalam kenyamanan modern. Sementara gudang di dalamnya tak hanya indah namun juga cantik. Terdapat banyak gambar Jepang kuno dan sejarah prajuritnya.

Menambah keindahan adalah kenyataan bahwa tidak ada stafhoteldi dalam gudang karena seluruh bangunan disediakan untuk penggunaan pribadi tamu yang menginap. Sebagian besar masa inap tidak termasuk pilihan makan malam karena diharapkan tamu akan menikmati makanan khas lokal di restoran terdekat, tetapi sarapan biasanya disediakan, dengan staf mengantarkannya ke perapian di dalam gudang pada waktu yang telah disepakati sebelumnya. Dengan hanya tiga gudang yang tersedia, mungkin sulit untuk mendapatkan pemesanan di Wanoi, tetapi sekarang dengan turis yang jauh lebih sedikit karena coronavirus, saat ini ada lebih banyak lowongan.

Sementara banyak orang menolak keinginan untuk bepergian saat ini, setiap bangunan disediakan untuk penggunaan eksklusif tamu yang menginap. Satu satunya interaksi dengan staf adalah pada waktu check in, check out dan sarapan. Tentunya hal tersebut disesuaikan dengan jarak sosial. Jadi, jika Anda ingin melarikan diri ke masa ketika pandemi saat ini tidak ada, walaupun dengan lebih banyak pedang dan peperangan, Anda mungkin ingin memanjakan diri di malam hari di Wanoi.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *