Pesawat Tanpa Awak Polisi & Badan Keamanan Maritim Jepang Uji Coba Sebulan

Pesawat terbang tanpa awak Jepang dengan harga sedikitnya 900 juta yen per unit sedang mengelilingi Jepang selama bulan November ini. Diberi nama Sea Guardian yang dikembangkan oleh perusahaan pertahanan Amerika General Atomics. Bagian kepala tanpa jendela. Di bawahnya ada kamera berkualitas tinggi. Badan pesawat memiliki radar yang menggembung dan sayap memanjang sepanjang 24 meter. Panjang totalnya adalah 12 meter, kira kira sebesar bus besar.

Pesawat ini sejak 15 Oktober 2020 selama sebulan menerbangi daerah daerah antara lain: ▽ Samudera Pasifik di lepas Sanriku di Tohoku, ▽ Di sekitar Kepulauan Ogasawara, ▽ Lepas pantai di sisi Laut Jepang dari Jepang barat ke Jepang utara, termasuk "Yamato Tai" (bagian tengah Laut Jepang, di mana operasi ilegal oleh kapal penangkap ikan asing sering terjadi satu demi satu. ▽ Pantai Kota Sado, Prefektur Niigata, ▽ Demikian pula terbang di sepanjang pantai Semenanjung Noto di Prefektur Ishikawa. Pesawat tak berawak ini milik polisi maritim dan Badan Keamanan Maritim (MSDF) yang melakukan eksperimen demonstrasi selama sekitar satu bulan untuk melihat apakah itu dapat digunakan dalam bisnis.

Basis eksperimen demonstrasi adalah Pangkalan Udara Hachinohe milik Pasukan Bela Diri Jepang (SDF) Pasukan Bela Diri Maritim bekerja sama dengan Badan Keamanan Laut, yang sedang mencari tempat yang dekat dengan laut dan dengan risiko yang lebih kecil untuk mendekati pesawat sipil agar tidak banyak penerbang (menghindari resiko kecelakaan udara). Dua minggu dari awal Badan Keamanan Maritim telah merilis siaran pers yang menjelaskan status eksperimen demonstrasi.

Pesawat putih ini didukung oleh satu baling baling belakang. Badan Keamanan Laut menjelaskan bahwa kebisingan sekitar 75 desibel atau sama dengan kebisingan yang dapat didengar di wilayah pemukiman di samping jalan bahkan pada ketinggian 120 meter, dan tentunya lebih senyap dibandingkan saat lepas landas dan mendarat pesawat patroli P3C milik pangkalan udara tersebut. Selain terbang sesuai dengan program otomatis, pesawat tak berawak juga digerakkan melalui satelit dari fasilitas kendali di darat.

Pusat pemrosesan informasi dikatakan sebagai "pusat komando" dengan enam monitor yang memberikan instruksi untuk mengendalikan pesawat serta menerima informasi. Dalam video yang dirilis, sebagian besar monitor dimatikan, namun kenyataannya, video yang diambil dari pesawat tak berawak, layar radar yang menunjukkan keberadaan kapal, informasi ketinggian dan posisi, kecepatan, dan sebagainya ikut ditampilkan. Berdasarkan informasi tersebut, misalnya jika ditemukan kapal yang mencurigakan, maka pos komando akan menginstruksikan fasilitas pengendali untuk mengubah rute.

Badan Keamanan Maritim sedang melakukan percobaan demonstrasi untuk memastikan apakah itu dapat digunakan untuk ▽ penyelamatan, ▽ tanggap bencana, ▽ pengendalian kejahatan, ▽ survei kelautan, dan sebagainya. Dari jumlah tersebut, konten eksperimen untuk memverifikasi kemampuan untuk memeriksa kapal dari langit, yang diperlukan untuk tindakan langsung, dijelaskan menggunakan video yang direkam pada ketinggian lebih dari 3000 meter di atas laut. Foto kapal yang di bawah dengan mudah dapat diambil dan bergambar sangat jelas berkat teknologi luar angkasa Jepang.

Bahkan adanya kemampuan untuk mengidentifikasi mobil dari puncak Gunung Fuji, kemampuan pemotretan dengan cahaya inframerah. Misalnya, jika terjadi kecelakaan laut di mana kapal terguling, jika orang yang terlempar menggunakan jaket pelampung, posisinya dapat ditangkap sebagai respons terhadap suhu tubuh. Peran mengkomunikasikan informasi posisi ke kapal penyelamat juga diasumsikan. Deteksi suhu tubuh dapat dilakukan pesawat tersebut. Ada beberapa bagian yang memiliki kemampuan lebih dari pesawat berawak. Kalaupun 'tanpa awak', akan dapat digunakan untuk bisnis nantinya.

Pengetatan perairan di sekitar Jepang saat ini semakin tinggi. Itulah sebabnya menggunakan pesawat tak berawak, untuk memperkuat sistim keamanan maritim Jepang. Hal ini terkait pula dengan invasi berulang kali ke perairan teritorial oleh kapal kapal umum Tiongkok di sekitar Kepulauan Senkaku di Prefektur Okinawa. "Berdasarkan kebijakan tersebut, kami menambah jumlah kapal patroli besar dan pesawat serta mengamankan personel, dan eksperimen demonstrasi ini adalah bagian dari itu, tetapi pihak China juga tampaknya mengaktifkan aktivitasnya pula."

Sampai dengan akhir Oktober sudah ratusan kali pelanggaran dilakukan angkatan laut China memasuki perairan Jepang secara ilegal. Bukan hanya Kepulauan Senkaku. Dalam beberapa tahun terakhir, kapal penangkap ikan dari Korea Utara dan China telah berulang kali beroperasi secara ilegal di sekitar Yamato Tai di lepas Semenanjung Noto. Penggunaan pesawat tak berawak juga untuk mengurangi beban sektor penerbangan.

Bahkan jika terjadi rentetan bencana skala besar, Badan Keamanan Laut kerap diberangkatkan. Mungkin beberapa orang pernah melihat rekaman warga yang terisolasi diangkat dan diselamatkan oleh helikopter putih dan biru. Namun, jumlah karyawan yang terlibat dalam bisnis penerbangan yang bertanggung jawab atas udara Jepang sebenarnya sekitar 1.000, kurang dari 10% dari jumlah total Badan Keamanan Laut. Secara khusus, pilot selalu bertugas melakukan manuver dalam suasana mencekam, yang disebut sebut akan menjadi beban berat.

Oleh karena itu, latar belakang pemeriksaan lainnya adalah “pengurangan beban”. Sebuah pesawat jet yang memantau perairan yang jauh membutuhkan setidaknya lima orang untuk waspada, tetapi pesawat tak berawak hanya membutuhkan dua orang untuk mengoperasikan di fasilitas kontrol. Selain itu, pesawat ini memiliki waktu navigasi terus menerus selama 35 jam. Untuk pesawat berawak, karena beban penerbang, satu penerbangan dibatasi 8 jam, jadi lebih dari empat kali.

Pesawat berawak mungkin tidak dapat mengamankan waktu aktivitas yang cukup jika wilayah aktivitas laut jauh, namun pesawat tanpa awak tidak memerlukan lepas landas dan pendaratan sesuai pergantian personel, sehingga dikatakan efisiensi kerja akan meningkat. "Keselamatan menjadi perhatian, tetapi pabrikan mengatakan bahwa ada perangkat penghindaran tabrakan dengan pesawat sipil sebagai tindakan balasan, dan dalam percobaan demonstrasi di masa mendatang, kami akan menerbangkan pesawat baling baling di dekat pesawat tak berawak dan mencoba untuk benar benar menghindarinya." Selain itu, jika komunikasi nirkabel terputus, maka secara otomatis akan kembali ke sekitar titik lepas landas dan komunikasi tanpa satelit akan dimungkinkan.Jika komunikasi tidak memungkinkan, kapal kapal di sekitarnya akan dievakuasi sebelum tiba di laut. Ini adalah mekanisme untuk keamanannya.

Tidak dapat dikatakan bahwa tidak ada risiko bahwa komunikasi nirkabel akan mempengaruhi pita lain atau mengganggu komunikasi. Shinji Suzuki, seorang profesor yang ditunjuk secara khusus di Pusat Penelitian Visi Masa Depan Universitas Tokyo, yang berspesialisasi dalam teknik penerbangan, menunjukkan bahwa selain konfirmasi keselamatan yang menyeluruh, perlu juga membuat aturan pada saat yang bersamaan. "Penting untuk memastikan dengan benar bagaimana perangkat pencegahan tabrakan bekerja dalam operasi aktual dan tindakan pencegahan keamanan apa yang diperlukan. Pengembangan kelembagaan belum berkembang untuk pesawat tak berawak yang besar. Perlu dibuat aturan baru untuk gelombang radio. Kita harus memperbaiki lingkungan secara paralel."

Sementara itu telah terbit buku baru "Rahasia Ninja di Jepang" yang sangat menarik, informasi lebih lanjut ke: [email protected]

Pesawat Tanpa Awak Polisi & Badan Keamanan Maritim Jepang Uji Coba Sebulan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top