April 14, 2021

bedaya-re

Blog Seputar Bisnis, Gaya hidup, Wisata, Teknologi Dan Kesehatan

Unjuk Rasa Digelar sebagai Bentuk Penghormatan Pemenggalan Guru di Prancis

Pengunjuk rasa memenuhi Prancis pada Minggu (18/10/2020) untuk memberikan penghormatan pada Samuel Paty, guru yang dipenggal kepalanya setelah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada siswanya. Para pemimpin partai politik utama, asosiasi dan serikat buruh bergabung dalam demonstrasi pada Minggu sore di Paris, Place de la République. Unjuk rasa juga berlangsung di banyak kota lain termasuk Lyon, Toulouse, Strasbourg, Nantes, Marseille, Lille dan Bordeaux.

Samuel Paty dibunuh di dekat sekolah tempat dia bekerja, di komune Conflans Saint Honorine, barat laut Paris, pada hari Jumat. Mengutip , nyawa Samuel Paty direnggut di dekat sekolah tempat dia bekerja diConflans Sainte Honorine oleh pengungsi Chechnya berusia 18 tahun. Tersangka mempersenjatai diri dengan pisau dan pistol peluru plastik.

Polisi mengatakan, tersangka telah ditembak mati oleh petugas di kota terdekat. Menanggapi aksi brutal tersangka pemenggal kepala guru di Prancis, Otoritas Pemerintah meluncurkan penyelidikan anti teror. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut aksi brital itu sebagai "pembunuhan" dan "serangan teroris Islam".

Menteri Pendidikan Jean Michel Blanquer dan Menteri Delegasi Kewarganegaraan Marlène Schiappa mengatakan, mereka akan mewakili pemerintah "untuk mendukung para guru, sekularisme, kebebasan berekspresi dan melawan Islamisme". Korban diketahui bernama Samuel Paty, dia merupakan seorang guru Sejarah dan Geografi berusia 47 tahun. Kepalanya dipenggal di dekat sekolah sekitar pukul 17.00 sore waktu setempat.

Pihak kepolisian mengatakan kepada kantor berita AFP, sebelumnya, Paty mengadakan diskusi kelas dengan siswa sekolah menengah tentang kartun Nabi Muhammad. Beberapa orang tua Muslim mengatakan, mereka telah mengadu ke sekolah dan media Prancis, Paty telah menerima sejumlah ancaman setelah kelas tersebut. Lebih lanjut, insiden itu terjadi ketika pemerintah Prancis menyusun RUU untuk menangani kelompok radikal Islam yang menurut pihak berwenang menciptakan "masyarakat paralel di luar nilai nilai Republik Prancis".

Ini menandai terorisme kedua terkait insiden majalah satir Charlie Hebdo, sejak persidangan dimulai Januari 2015. Majalah tersebut menerbitkan kartun yang menggambarkan Mohammad. Saat persidangan berlangsung, majalah tersebut menerbitkan ulang pada tahun ini.

Tiga minggu lalu, seorang berusia 18 tahun dari Pakistan ditangkap setelah menikam dua orang di luar bekas kantor Charlie Hebdo. Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia kesal dengan publikasi caricatures. Korbannya menderita luka yang tidak mengancam jiwa.

Diketuai oleh Macron, Dewan Pertahanan Prancis pada Minggu memutuskan untuk memperkuat keamanan di sekolah sekolah pada awal tahun ajaran. Selain itu, Dewan Pertahanan Prancis juga mengambil "tindakan nyata" terhadap kelompok atau individu yang mengirimkan pesan kebencian setelah pembunuhan itu. Macron "menyerukan agar tindakan cepat diambil dan tidak ada jeda yang diberikan kepada mereka yang mengatur untuk menentang tatanan republik," tambah Elysée.

Secara terpisah, Charlie Hebdo tweeted pada hari Jumat: "Intoleransi baru saja mencapai ambang batas baru dan tampaknya tidak berhenti untuk memaksakan teror di negara kita." Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada hari Sabtu menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban dan mengatakan "pikirannya tertuju pada guru di Prancis dan di seluruh Eropa" setelah serangan itu. “Tanpa mereka (guru) tidak ada warga negara. Tanpa mereka tidak ada demokrasi,” ungkapnya.

Lebih jauh, Majelis Komunitas Chechnya di Eropa, yang berbasis di Strasbourg, Prancis menanggapi insiden brutal yagn terjadi ini. Mereka mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Seperti semua orang Prancis, komunitas kami ngeri dengan kejadian ini."