April 12, 2021

bedaya-re

Blog Seputar Bisnis, Gaya hidup, Wisata, Teknologi Dan Kesehatan

Wanita Ini Kembalikan Marmer Romawi Kuno Lengkap dengan Surat Permintaan Maaf

Seorang turis yang meminta maaf setelah mencuri artefak dari Roma beberapa tahun yang lalu menjadi viral di medsos. Turis wanita ini mengembalikan sepotong marmer Romawi kuno ke National Roman Museum. Pengelola National Roman Museum menerima paket besar yang dikirim dari luar negeri.

Paket itu berisi pecahan marmer kuno bertuliskan pesan: "To Sam, love Jess, Rome 2017." Yang menyertai relik itu adalah sepucuk surat dari seorang wanita muda, bernama Jess, lapor . Isi surat itu," Saya merasa tidak enak karena tidak hanya mencuri barang ini dari tempat yang seharusnya, tapi juga menuliskannya," tulisnya. "Itu adalah kesalahan besar di pihak saya dan baru sekarang, sebagai orang dewasa, saya menyadari betapa tidak dipikirkan dan hina hal itu."

Jess mengatakan dia mencoba menghapus tulisan di marmer kuno yang ditulis dengan spidol hitam, tetapi tidak berhasil. Potongan itu diambil dari "reruntuhan Romawi," tulisnya dalam surat itu — mungkin merujuk pada Forum Romawi, di mana reruntuhan beberapa bangunan bersejarah terpenting di kota itu terletak di pusat kota Roma, yang menyambut 4,5 juta pengunjung setahun. Stéphane Verger, direktur National Roman Museum, mengatakan kepada Il Messaggero bahwa dia tersentuh oleh surat itu: "Dari nadanya kami membayangkan itu adalah seorang wanita muda," katanya, menurut terjemahan The Guardian . “Itu berdampak pada saya justru karena dia masih muda. Dia mengerti bahwa dia telah membuat kesalahan. "

Staf museum percaya bahwa wanita tersebut mungkin terpengaruh untuk mengembalikan marmer tersebut setelah mendengar tentang cerita serupa bulan lalu — pada bulan Oktober, seorang wanita Kanada yang menyebut dirinya "Nicole" mengirim pecahan vas, potongan ubin mosaik, dan potongan keramik ke Southern Agen perjalanan Italia, mengatakan dia mencuri mereka dari reruntuhan Pompeii pada 2015 dan dia yakin mereka dikutuk dan membawa kesialan baginya. “Mungkin dia memang mendengar tentang wanita Kanada itu. Tahun 2020, yang dihancurkan oleh pandemi virus corona, telah membuat orang berefleksi, sekaligus menggugah hati nurani. Faktanya adalah tiga tahun setelah pencurian, dia mengembalikannya. Ini adalah gerakan simbolik yang sangat penting, ”kata Verger, menurut terjemahan The Guardian . Seperti diketahui sejumlah turis mengembalikan artefak yang mereka curi dari reruntuhan kuno Italia, lapor .

Seorang juru bicara Pompeii mengatakan kepada CNN bulan lalu sekira 100 pengunjung telah mengembalikan barang barang yang mereka curi dari reruntuhan. Banyak termasuk surat yang juga mengaku mengalami mengalami kesialan. Beberapa sekarang dipajang di situs tersebut, bersama dengan artefak yang dikembalikan.

Museum Italia sekarang ditutup untuk umum karena negara itu tetap di bawah tindakan keras virus korona untuk melawan gelombang kedua pandemi yang telah melanda Eropa.