CDC Akui Virus Corona Dapat Menyebar melalui Udara

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengakui virus corona dapat menyebar melalui tetesan pernapasan atau partikel kecil, seperti aerosol, yang diproduksi saat seseorang bernapas. Untuk itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS itu telah memperbarui panduan tentang penyebaran Covid 19 di laman resminya pada Jumat (19/9/2020). "VIrus di udara, termasuk Covid 19, yang paling menular dan mudah menyebar," kata laman resmi tersebut.

Mengutip CNN, CDC menyebut, Covid 19 diperkirakan menyebar ketika ada kontak dekat, sekira 1,5 meter. "(Covid 19 menyebar) melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk dan bersin atau berbicara," terang CDC. Partikel partikel ini dapat menyebabkan infeksi ketika "terhirup ke dalam hidung, mulut, saluran udara, dan paru paru," katanya.

"Ini dianggap sebagai cara utama penyebaran virus," jelas CDC. "Ada bukti yang berkembang bahwa tetesan dan partikel di udara dapat tetap melayang di udara dan dihirup oleh orang lain, dan menempuh jarak lebih dari 1,5 meter," terang CDC, "Secara umum, lingkungan dalam ruangan tanpa ventilasi yang baik meningkatkan risiko ini," ungkap CDC.

Lebih lanjut, CDC juga menambahkan pedoman pedoman baru pada informasinya tentang melindungi diri sendiri dan orang lain dari Covid 19. Sebelumnya, CDC menyarankan untuk menjaga "jarak sosial yang baik" sekitar 1,5 meter, mencuci tangan, rutin membersihkan dan mendisinfeksi permukaan dan menutupi mulut dan hidung dengan masker saat berada di sekitar orang lain. Sekarang, dikatakan "menjauhlah setidaknya 1,5 meter dari orang lain, jika memungkinkan," jelas CDC.

CDC juga terus mengarahkan orang untuk memakai masker dan secara rutin membersihkan dan mendisinfeksi diri atau lingkungan. Namun, sekarang dikatakan orang harus tinggal di rumah dan mengisolasi saat sakit, dan menggunakan pembersih udara untuk membantu mengurangi kuman di udara di ruang dalam ruangan. Masker, menurut catatan CDC, seharusnya tidak menggantikan tindakan pencegahan lainnya.

Pembaruan juga mengubah bahasa seputar penularan tanpa gejala, bergeser dari mengatakan "beberapa orang tanpa gejala mungkin dapat menyebarkan virus" menjadi mengatakan "orang yang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala dapat menyebarkan virus ke orang lain." Lebih jauh, selama berbulan bulan, para ilmuwan telah mencatat kemungkinan penularan virus corona melalui partikel virus di udara, dan mendorong badan kesehatan untuk mengakuinya. Pada April, panel ilmiah bergengsi mengatakan kepada Gedung Putih dalam sebuah sura, penelitian menunjukkan virus corona dapat menyebar tidak hanya melalui bersin atau batuk, tetapi juga hanya dengan berbicara, atau bahkan mungkin hanya bernapas.

Komentar tentang hal itu disampaikan lewat surat yang ditulis oleh Dr Harvey Fineberg, mantan dekan Harvard School of Public Health dan ketua Komite Tetap NAS tentang Penyakit Menular yang Muncul dan Ancaman Kesehatan Abad 21. "Saat ini penelitian yang tersedia mendukung kemungkinan bahwa (coronavirus) dapat menyebar melalui bioaerosol yang dihasilkan langsung oleh pernafasan pasien," kata surat itu. Pada Juli kemarin, yang mendesak Organisasi Kesehatan Dunia dan organisasi kesehatan masyarakat lainnya untuk lebih terbuka tentang kemungkinan orang tertular virus dari tetesan yang mengambang di udara.

"Panduan terkini dari berbagai badan internasional dan nasional berfokus pada mencuci tangan, menjaga jarak sosial, dan pencegahan droplet," tulis para ilmuwan dalam surat tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases. "Sebagian besar organisasi kesehatan masyarakat, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia, tidak mengenali penularan melalui udara kecuali untuk prosedur yang menghasilkan aerosol yang dilakukan di lingkungan perawatan kesehatan," jelasnya. "Mencuci tangan dan menjaga jarak sosial memang pantas, tetapi menurut pandangan kami, tidak cukup untuk memberikan perlindungan dari saluran pernapasan yang membawa virus. mikrodroplet dilepaskan ke udara oleh orang yang terinfeksi," tambah mereka.

Setelah surat itu diterbitkan,WHO merilis laporanyang merinci bagaimana virus corona dapat menular dari satu orang ke orang lain, termasuk melalui udara selama prosedur medis tertentu dan mungkin udara di ruang dalam ruangan yang padat.

CDC Akui Virus Corona Dapat Menyebar melalui Udara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top